3 hal yang dilakukan Ole Gunnar Solskjær di United

Saat jeda internasional hampir berakhir, Ole Gunnar Solskjær dan Manchester United duduk di tempat keempat di Liga Premier, dua poin di belakang pemimpin liga Chelsea. Meskipun itu dapat dilihat sebagai hal yang positif, tujuh pertandingan memasuki musim ini, tim telah kalah dari Aston Villa dan telah kehilangan poin melawan tim seperti Everton dan Southampton sejak awal kampanye, hanya mengumpulkan 14 poin dari 21 poin potensial. .

Dan dengan kedatangan Cristiano Ronaldo di minggu terakhir jendela transfer musim panas, tekanan ada pada Ole Gunnar Solskjær untuk memberikan kampanye yang sukses kepada para pendukung setia Old Trafford, yang belum pernah memenangkan satu pun trofi sejak mengelola klub dari Desember 2018.

Pelatih asal Norwegia berusia 48 tahun ini berada jauh di belakang pelatih lain di empat besar, dalam hal manajemen dalam permainan, pengalaman sebagai manajer pemenang, dan menerapkan cetak biru yang efektif ke dalam skuat. Namun, jika dia mengubah caranya untuk kebaikan yang lebih besar, dengan memanfaatkan kekuatan dan kualitasnya serta bermain dengan sistem yang berguna, dia mungkin akan membungkam kritiknya untuk selamanya. Berikut adalah tiga hal yang manajer telah lakukan salah.

3 hal yang salah dilakukan Ole Gunnar Solskjær

Mengandalkan kecemerlangan individu

Kurangnya kontrol United dalam pertandingan disebabkan oleh hilangnya gaya permainan, di mana tim tidak memiliki cara bermain yang koheren dan terutama efektif melalui kecemerlangan individu. Berkali-kali, tim asuhan Solskjaer gagal mengatur tempo sejak awal dan mengalami kesulitan besar untuk secara konsisten menguasai bola, yang menyebabkan masalah saat menghadapi tim low-block.

Selain itu, United telah memainkan banyak pertandingan di bawah mantan manajer Molde dan Cardiff City, di mana mereka harus kebobolan gol lebih awal untuk bangkit dan membawa pertandingan ke tenggorokan lawan. Sejak awal musim lalu, Setan Merah telah meraih 35 poin dari posisi kalah, hampir dua kali lipat dari tim Liga Premier lainnya.

Tanpa struktur pertahanan dan lebih banyak organisasi di lini tengah dan serangan, tim tidak akan mampu bersaing dengan Liverpool dan Manchester City untuk gelar liga sepanjang musim, karena keduanya bermain dengan identitas yang sebenarnya dan memasuki setiap minggu dengan rencana permainan yang proaktif. . Dan ketergantungan pihak pada pemain individu akan mengering, karena tidak berkelanjutan untuk 38 pertandingan liga.

Penggunaan konstan Fred dan Scott McTominay

Ole Gunnar Solskjær terus-menerus menggunakan Fred dan Scott McTominay yang tidak cukup baik pada level ini. Pivot lini tengah adalah faktor besar di balik mengapa tim gagal mengontrol pertandingan dari tengah lapangan. Gelandang tidak memiliki pengalaman, kecerdasan kualitas gelandang bertahan kelas atas, karena mereka tampil sembarangan dan tanpa disiplin minggu masuk dan keluar.

United sudah menderita karena kurangnya gaya bermain, sehingga full-back bermain di posisi tinggi, sementara gelandang maju bersama dengan opsi penyerang menempati area yang berdekatan satu sama lain. Jadi, dengan lebih sedikit pemain dalam fase bertahan, tim membutuhkan individu yang dapat diandalkan dan diandalkan, memiliki pemahaman kapan harus berkomitmen dan kapan harus mempertahankan pendiriannya. Ini adalah sesuatu yang tidak ditunjukkan oleh Fred atau McTominay saat dibutuhkan, sejauh musim ini.

Dan dengan jalannya pertandingan yang sulit yang dihadapi tim dari sekarang hingga akhir November, Ole Gunnar Solskjær harus memainkan Nemanja Matic dan Donny van de Beek ketika mereka menghadapi tim enam besar, dua individu yang memiliki kemampuan untuk mempertahankan penguasaan bola. dalam ruang sempit dan mampu membantu tim mentransisikan bola dari satu area lapangan ke area lainnya, dalam beberapa saat. Jika dia terus bertahan dengan “McFred”, United akan membuat kesalahan yang mahal dan kehilangan pertempuran kunci di departemen lini tengah.

Jadon Sancho perlu memulai secara teratur

DNA Manchester United selalu memainkan sepak bola langsung, dengan tempo tinggi dan melalui pemain sayap yang lincah dan terampil. Seorang pemain yang pasti cocok dengan ini adalah Jadon Sancho, yang lebih dari mampu menciptakan sesuatu dari ketiadaan serta memiliki kemampuan untuk bermain di kedua sisi. Sejauh musim ini, ia telah bermain 235 menit di Liga Premier, dengan waktu pertandingan dibagi dari awal pertandingan dan dari bangku cadangan, membatasi peluangnya untuk menjadi individu yang berpengaruh.

Ketika dia berada di starting line-up, Solskjaer tidak mengizinkannya untuk menetap di area sayap kanan, karena dia telah digunakan di sisi kiri lapangan karena absennya Marcus Rashford. Padahal, dengan yang terakhir tersedia setelah jeda internasional berakhir, Sancho harus dapat kembali ke posisi favoritnya dan membantu tim untuk lebih seimbang saat maju.

Secara keseluruhan, semuanya bermuara pada Ole Gunnar Solskjær, yang berusaha membantu transisi Sancho ke Liga Premier semulus mungkin, terutama dengan mantan bintang Dortmund yang menderita mental block, di mana ia bermain dengan hati-hati dalam penguasaan bola dan tidak ingin mengambil risiko seperti biasanya. Namun, jika tim ingin mengincar gelar dan trofi, Jadon Sancho harus memulai secara reguler untuk mendapatkan momentum dan membantu tim dengan kreativitas dan hasil di sepertiga akhir.

Anda bisa mendapatkan hingga £10 (atau setara dengan mata uang) dana bonus dengan bergabung dengan Colossus dengan Bonus Pemain Baru kami. Klik di sini untuk bergabung dengan aksi.

Author: Eileen Mccoy