6 pemenang Copa Libertadores yang kurang dikenal

Umumnya ketika orang berpikir Copa Libertadores, mereka secara otomatis mempertimbangkan tim di Brasil atau Argentina. Sementara dua kekuatan sepak bola Amerika Selatan mendominasi kompetisi, ada kalanya tim dari negara lain mengejutkan tim dan menikmati kesuksesan. Beberapa memiliki jumlah kemenangan yang mengejutkan selama berbagai era sepak bola dan lainnya telah mengejutkan para pemain besar untuk memenangkan gelar mereka. Jadi siapa saja pemenang Copa Libertadores yang kurang dikenal?

6 pemenang Copa Libertadores yang kurang dikenal

LDU Quito (1 menang)

Kecakapan sepak bola Ekuador telah meningkat secara dramatis di abad ke-21 dan tidak ada tanda yang lebih baik dari ini adalah kemenangan mengejutkan LDU Quito Libertadores pada tahun 2008. Sisi LDU yang berjuang melalui kampanye itu terdiri dari banyak bintang yang tumbuh di dalam negeri termasuk Agustin Delgado, Jose Cevallos dan Patricio Urrutia. Keberhasilan Quito sangat bergantung pada permainan bertahan yang sangat baik yang dibangun di sekitar serangan balik dan menjatuhkan tim yang lebih besar seperti Estudiantes dan San Lorenzo dalam perjalanan ke final.

Di final melawan tim Brasil Fluminense, Quito mendominasi di leg kedua dengan kemenangan 4-2 dan memberi mereka landasan yang kuat sebelum menuju ke Maracana untuk leg kedua. Setelah kalah 3-1, pertandingan dilanjutkan ke adu penalti dan kiper Jose Cevallos menyelamatkan 3 dari 4 tendangan penalti untuk memastikan bahwa LDU menjadi tim pertama dan satu-satunya dari Ekuador yang memenangkan trofi.

Colo Colo (1 menang)

Sepak bola Chili selalu diabaikan tetapi tim Santiago Colo Colo kadang-kadang berkembang di kancah kontinental dan merupakan salah satu pemenang Copa Libertadores yang kurang dikenal. Setelah kekalahan terakhir pada tahun 1973, mereka akhirnya menemukan kesuksesan pada tahun 1991. Setelah mengalahkan tim seperti Nacional Montevideo dan Boca Juniors di babak sebelumnya, tim Chili menghadapi tim Olimpia Asuncion yang ditentukan di final.

Setelah bermain imbang 0-0 di Paraguay, Colo Colo mengambil keuntungan penuh menang 3-0 di kandang pada leg kedua untuk mengamankan gelar. Ironisnya, pahlawan kampanye itu adalah Luis Perez – pemain yang hanya dipinjamkan ke klub dari rival bebuyutannya Universidad Catolica. Penjepit Perez tetap menjadi momen yang menentukan dalam sejarah klub dan akan melihat striker menjadi bagian penting dari pengaturan belakang panggung raksasa Chili untuk sebagian besar tahun 2000-an.

Atletico Nacional (2 kemenangan)

Sementara beberapa tim Kolombia telah mencapai atau memenangkan final, tidak ada tim yang lebih sukses dari Atletico Nacional. Tim Medellin pertama kali berhasil pada tahun 1989 mengalahkan rival bebuyutannya Millionarios di babak delapan besar sebelum mengalahkan Danubio di semifinal untuk menghadapi pertandingan terakhir dengan Olimpia. Setelah kalah 2-0 di leg pertama, Atletico mengatasi defisit dan menang 5-4 melalui adu penalti untuk mengamankan kemenangan pertama yang terkenal.

Mereka akan mengulangi prestasi itu pada tahun 2016 dengan mengalahkan Rosario dan Sao Paulo untuk membentuk tim dengan Independiente Del Valle dari Ekuador. Atletico adalah tim yang banyak disukai dengan skuad termasuk Davinson Sanchez, Franco Armani dan Miguel Borja, dan mereka menunjukkan keunggulan mereka. Setelah bermain imbang 1-1 di Ekuador, Atletico menang 1-0 di kandang sendiri pada leg kedua untuk mengamankan kesuksesan mereka untuk kedua kalinya.

Olimpiade (3 kemenangan)

Sebuah pembangkit tenaga listrik di Paraguay asli mereka, Olimpia selalu menunjukkan bahwa mereka memiliki sumber daya untuk memberikan yang terbaik di Amerika Selatan untuk uang mereka. Klub yang berbasis di Asuncion ini telah membuat 7 penampilan final secara keseluruhan – memenangkan 3 di antaranya. Yang pertama datang pada tahun 1979 di mana mereka mengalahkan Boca Juniors dengan agregat 2-0 untuk memenangkan trofi pertama mereka di tingkat kontinental. Keberhasilan mereka berikutnya akan mengikuti pada tahun 1990 di mana mereka muncul di 3 final berturut-turut tetapi hanya berhasil sekali.

Dalam skuad yang menampilkan legenda klub seperti Jorge Guasch dan Gabriel Gonzalez, mereka mengalahkan Barcelona dari Ekuador secara agregat 3-1 untuk merebut gelar berikutnya. Kemenangan terakhir mereka datang pada tahun 2002 di mana mereka mengalahkan raksasa seperti Boca Juniors dan Gremio untuk menghadapi Sao Caetano dari Brasil di final. Olimpia akan bangkit dari ketertinggalan untuk menang agregat 2-1 untuk memenangkan gelar ke-3 mereka dan menunjukkan bahwa klub masih menjadi pesaing yang bergerak ke milenium baru.

Nasional (3 kemenangan)

Klub Uruguay Nacional selalu menghasilkan talenta-talenta lokal yang luar biasa dan 3 gelar mereka di Copa Libertadores adalah buktinya, menjadikan mereka salah satu pemenang Copa Libertadores paling sukses. Sisi Montevideo pertama kali menang pada tahun 1971 di mana mereka bermain imbang 1-1 dengan Estudiantes setelah dua leg. Laga berlanjut ke leg ketiga di Lima di mana Nacional akhirnya menang dengan skor 2-0 berkat serangan dari pemain legendaris seperti Luis Artime dan Victor Esparrago.

Keberhasilan Nacional berikutnya akan datang hampir satu dekade kemudian pada tahun 1980 dalam pertandingan yang sulit dengan Internacional. Hanya satu gol yang dicetak di kedua leg dan tendangan Waldemar Victorino di babak kedua terbukti cukup untuk gelar mereka berikutnya. Mereka akan mengklaim gelar lain pada 1980-an dengan memenangkan edisi 1988 juga. Dalam kampanye ini, mereka secara meyakinkan mengalahkan Newell’s Old Boys of Argentina 3-1 secara agregat dengan kemenangan 3-0 yang dominan di leg kedua di kandang mengamankan mereka gelar Copa Libertadores ketiga dan terakhir mereka.

Penarol (5 kemenangan)

Meskipun tidak selalu diketahui oleh penggemar di luar Amerika Selatan, tim Uruguay Penarol memiliki rekor yang sangat kuat di Copa Libertadores. Sisi Montevideo telah memenangkan gelar 5 kali menempatkan mereka ketiga dalam daftar pemenang Copa Libertadores sepanjang masa di belakang tim Argentina Boca Juniors dan Independiente. Mayoritas kesuksesan mereka datang pada hari-hari awal kompetisi memenangkan dua edisi pertama pada tahun 1960 dan 1961.

Skuad Penarol termasuk legenda seperti Alberto Spencer, pencetak gol terbanyak kompetisi sepanjang masa dengan 54 gol dan Luis Cubilla yang memenangkan Copa 4 kali baik sebagai pemain dan manajer. Setelah sukses lain pada tahun 1966, Uruguay harus menunggu sampai tahun 1980-an untuk gelar berikutnya mengalahkan Cobreloa 1-0 di final 1982 dan kemudian mengalahkan America de Cali dalam pertandingan playoff ke-3 yang menegangkan dengan kemenangan di detik terakhir perpanjangan waktu karena gol dari Daniel Aguirre. Keberhasilan akhir ini memberi mereka gelar kelima mereka dan menjadikan mereka tim paling sukses dalam kompetisi di luar Brasil atau Argentina.

Anda bisa mendapatkan hingga £10 (atau setara dengan mata uang) dana bonus dengan bergabung dengan Colossus dengan Bonus Pemain Baru kami. Klik di sini untuk bergabung dengan aksi.

Author: Eileen Mccoy