‘Ada beberapa pesaing tetapi peringkat Hughton sebagai yang terburuk sepanjang masa.’

Ketika Chris Hughton mengambil alih di Nottingham Forest Oktober lalu, sepertinya klub akhirnya berada di tangan yang aman, tetapi 11 bulan berlalu dan mereka bersiap untuk hidup di bawah bos ke-15 mereka dalam dekade terakhir.

The Reds tidak pernah menang dalam tujuh pertandingan pembukaan musim 2021/22, kalah enam kali dan seri satu kali, membuat mereka berada di posisi terbawah kasta kedua sepak bola Inggris.

Dan di tengah tekanan yang meningkat dari para penggemar, kekalahan 2-0 di kandang dari Middlesbrough terbukti menjadi tantangan terakhir dan Forest mengumumkan kepergian Hughton.

“Sudah lama tertunda,” Forest FanBase memberi tahu FansBet.

“Dia tampak seperti janji yang bagus pada awalnya tetapi dia tidak bisa mencapai lebih sedikit. Bahkan manajer terburuk dalam sejarah kami memiliki beberapa keberhasilan di sepanjang jalan – Hughton secara konsisten dan berulang kali mengecewakan.

“Saya benar-benar tidak percaya bagaimana dia tampaknya menumpuk keputusan buruk demi keputusan buruk minggu demi minggu. Jelas musim lalu bahwa dia tidak dapat memahami masalah, apalagi menyelesaikannya.

“Saya heran bahwa dia diberikan selama ini karena dia bahkan tampaknya tidak mencoba untuk menyelamatkan pekerjaannya, hanya mengulangi kesalahan yang sama setiap minggu. Sangat melegakan mendengar dia akhirnya pergi.

Chris Hughton

“Lihatlah beberapa kemenangan yang dia raih dan itu hampir semuanya melawan tim di bagian bawah klasemen. Hal-hal menjadi lebih buruk dan lebih buruk; dari awal kami berada di jalan ke mana-mana dengan dia.

“Ada beberapa pesaing tetapi bagi saya dia peringkat sebagai yang terburuk sepanjang masa.”

Mantan pemain internasional Republik Irlandia tiba di City Ground sebagai salah satu manajer paling berpengalaman dan dihormati di Championship.

Dia telah memenangkan promosi ke Liga Premier pada tiga kesempatan dengan Newcastle United, Norwich City dan yang terbaru Brighton & Hove Albion.

Satu-satunya pekerjaan yang dia miliki di Kejuaraan di mana dia gagal mencapai promosi adalah dengan Birmingham City, tetapi dia membimbing mereka ke babak play-off.

Pelatih berusia 62 tahun itu mengambil alih Forest pada Oktober 2020 setelah kepergian Sabri Lamouchi dengan klub terbawah Championship, yang berhasil membimbing mereka ke tempat yang aman dan finis di urutan ke-17 dalam prosesnya.

Dengan banyak pemain keluar dari kontrak, pembangunan kembali yang substansial diperlukan, terutama di area depan, tetapi mencetak gol terus membuktikan masalah bagi tim Hughton.

Tapi musim ini dimulai dengan buruk bagi Hughton karena satu poin dari tujuh pertandingan pembukaan mereka di Kejuaraan berarti juara Eropa dua kali itu mengalami awal terburuk mereka dalam satu musim dalam 108 tahun.

Jika itu tidak cukup, sebelum jeda internasional, The Reds melakukan empat tembakan tepat sasaran melawan rival Derby County, sementara di dua pertandingan sebelumnya – melawan Wolves di Piala Liga dan kalah 1-0 dari Stoke City – mereka gagal. untuk merekam satu tembakan tepat sasaran.

“Dia tidak pernah mengambil inisiatif,” klaim Forest FanBase.

“Baik itu dengan seleksi, taktik, atau pergantian pemain, dia tidak pernah membuat langkah positif.

“Pola pikirnya tampaknya bahwa dia memulai dengan satu poin dan akan mencoba untuk mempertahankannya dan berharap bahwa dengan keberuntungan kami bisa menang.

“Jika kami tertinggal satu gol, dia lebih suka mencoba dan mempertahankannya daripada secara aktif merespons dan membuat perubahan untuk mengajukan pertanyaan kepada lawan.

“Kami selalu bermain dengan kaki belakang dan sangat mudah ditebak dan mudah ditipu.

“Selain itu, meskipun reputasinya sebagai ‘pria baik’, beberapa manajer akan kurang populer dengan skuadnya.

Chris Hughton

“Itu berbicara banyak bahwa tidak ada yang secara terbuka menyatakan penyesalan atas kepergiannya. Sampai hari-hari terakhir masa jabatannya dia mengasingkan pemain tanpa alasan yang jelas.

“Memilih berkelahi dengan pemain karena masalah non-sepak bola. Menjatuhkan mereka tanpa penjelasan dan memberi tahu mereka alasannya adalah ‘karena saya bisa.’”

Forest bertindak cepat untuk menunjuk pengganti Hughton, dengan Steve Cooper mengisi lowongan tersebut kurang dari seminggu setelah pemecatannya.

Mantan manajer Swansea City telah ditunjuk sebagai pelatih kepala baru dengan kontrak hingga Juni 2024.

Forest mengincar Cooper karena catatannya bekerja dengan dan meningkatkan pemain muda, setelah sukses sebagai direktur akademi Liverpool dan dengan tim kelompok usia Inggris, memenangkan Piala Dunia U-17 pada 2017.

Pria berusia 41 tahun itu bertugas di Stadion Liberty selama dua musim, di mana ia memimpin mereka ke play-off Championship di musim berturut-turut.

“Steve Cooper tidak akan pernah bisa melakukan apa yang dilakukan Hughton,” kata Forest FanBase.

“Dia seorang pemenang. Dia tidak akan mengulangi kesalahan yang sama selama satu tahun, kerumunan City Ground tidak akan membiarkannya.

Steve Cooper

“Saya pikir para penggemar akan bersabar dengan Cooper. Kami hanya ingin melihat kemajuan, betapapun lambatnya.

“Selama kita menuju ke arah yang benar, saya pikir kita akan berada di belakangnya. Jika dia memenuhi niatnya untuk menggunakan bakat yang terus-menerus diberikan oleh Akademi kami yang fantastis, itu juga akan menguntungkannya.

“Dia harus positif, belajar dari kesalahannya dan memercayai para pemainnya. Penggemar hutan akan memaafkan kekalahan jika kami bermain di depan dan mengajukan pertanyaan kepada lawan. Hasil mengurus diri mereka sendiri kemudian.

“Kami ingin seorang manajer yang memilih tim berdasarkan prestasi. Menciptakan persaingan yang tulus dan sehat untuk memperebutkan tempat. Melibatkan seluruh skuat, menekankan pentingnya semua orang di klub dan kehormatan mengenakan kaus kepada beberapa orang terpilih.

“Setiap pemain, di setiap posisi, harus tahu apa yang dia butuhkan dari mereka dan tahu jika mereka adalah orang yang mampu memberikan secara konsisten maka mereka akan dipilih.

“Dia harus menciptakan budaya yang kuat di klub, membangun kepercayaan dan loyalitas. Dia membuat awal yang bagus, dia harus berusaha keras untuk tetap terlibat dan tidak sepenuhnya terisolasi seperti yang dilakukan Hughton.”

Mengikuti Matthewjcrist di Twitter

Author: Eileen Mccoy