DS Techeetah akan menggunakan pesanan tim setelah penutupan baris depan FE Berlin

Vergne mengungguli da Costa dengan selisih 0,073 detik untuk merebut pole dan meningkatkan prospek gelarnya.

Kedua pemenang gelar ganda Vergne, 12 dalam poin, dan rekan setimnya da Costa di kelima, tetap dalam matematika konvensional untuk mahkota menjelang putaran finale double-header.

Pada tahun pertama mereka sebagai rekan satu tim musim lalu, ada titik nyala yang menonjol saat mereka saling mempertahankan di jalurnya dengan mengorbankan tempat di Santiago dan Mexico City.

Kepala tim Mark Preston telah mengkonfirmasi bahwa duo DS Techeetah akan dibawa bersama-sama menjelang balapan hari Sabtu di Bandara Tempelhof untuk menyusun perintah tim ‘longgar’.

PLUS: Mengapa pertahanan gelar yang brutal masih bisa menghasilkan mahkota Formula E lainnya

Ketika ditanya oleh Autosport apakah tim akan turun tangan, Preston berkata: “Tentu saja. Pada tahun-tahun sebelumnya, kami memimpin kejuaraan ketika kami datang ke sini.

“Kemudian, lebih dari itu kami tiba dengan mengetahui apa yang harus kami lakukan.

“Kita dulu pernah unggul, tapi sekarang kita tertinggal [fourth in the teams’ standings] jadi hari ini harus ada konsolidasi untuk mendapatkan poin sebanyak mungkin di antara keduanya.

“Ini agar besok salah satu dari mereka berkesempatan memenangkan DS Techeetah pembalap untuk menggunakan team order setelah penutupan baris depan FE Berlin. Kami harus tetap memberikan yang terbaik dalam balapan dan begitulah cara Anda bisa memenangkan kejuaraan. Tapi tetap saja ada yang salah.”

Antonio Felix Da Costa, DS Techeetah, Jean-Eric Vergne, DS Techeetah

Antonio Felix Da Costa, DS Techeetah, Jean-Eric Vergne, DS Techeetah

Foto oleh: Simon Galloway / Gambar Motorsport

Ditanya apakah DS Techeetah akan memberlakukan perintah berdasarkan urutan kualifikasi, mendukung Vergne, atau dalam urutan kejuaraan, untuk kepentingan da Costa, Preston mengatakan rencana itu akan sengaja dibiarkan longgar agar sesuai dengan strategi mode serangan alternatif untuk mencegah ancaman dari pembalap Audi ketiga, Lucas di Grassi dan mobil Venturi Racing.

Dia mengatakan kepada Autosport: “Kami memiliki banyak parameter berbeda yang terjadi di belakang layar.

“Mode serangan jelas selalu mengacaukan segalanya. Jadi kami mungkin memiliki rencana kami, tetapi begitu Anda bertemu musuh, saat itulah mereka keluar dari jendela.

“Kami akan memiliki rencana tetapi kemudian ketika kami benar-benar berperang, itu akan berbeda, saya yakin.

“Kami hanya harus bereaksi dengan balapan. Orang-orang tahu kami harus mendapatkan poin sebanyak mungkin.”

Pendakian tak terduga Da Costa dari babak kualifikasi grup satu yang tidak disukai terjadi meskipun pelatih asal Portugal itu melaporkan masalah besar selama sesi latihan pertama pada Jumat malam.

Dia berlari ke waktu tercepat ke-10, tertinggal 0,128 detik sementara Vergne berada di peringkat kelima.

Autosport memahami bahwa masalah ini adalah konsekuensi langsung dari tabrakan akhir balapannya dengan Andre Lotterer di balapan E-Prix London kedua terakhir kali.

Sebuah retakan diidentifikasi pada rem cakramnya, yang menyebabkan penggantian tergesa-gesa di Berlin tetapi kemudian set baru dalam latihan bebas beroperasi pada suhu yang dikurangi secara besar-besaran.

Author: Eileen Mccoy