‘Ide tentang derby membuatku takut setengah mati’.

Arsenal memasuki derby London Utara pertama musim ini dengan rasa optimis yang baru ditemukan karena telah menang dalam tiga pertandingan terakhir mereka.

Pasukan Mikel Arteta memulai awal terburuk dengan kekalahan dari Brentford yang baru dipromosikan pada pertandingan pembukaan musim ini.

Itu diikuti oleh kekalahan dari Chelsea dan Manchester City, laju yang membuat The Gunners berada di dasar klasemen setelah tiga pertandingan.

Tapi kemenangan atas Norwich dan Burnley, serta AFC Wimbledon di Piala Carabao, berarti bahwa jika Arsenal mengalahkan rival terberat mereka dengan dua gol atau lebih pada hari Minggu, mereka bisa melompati mereka di tabel liga.

“Derby London Utara adalah sesuatu yang benar-benar saya takuti setiap musim,” kata Tom dari The Gooner Talk TV kepada FansBet.

“Saya tidak bisa bangun untuk menikmati emosi derby menjelang kickoff karena rasa takut kehilangan banyak di jalan benar-benar adalah situasi yang mengerikan, merusak minggu, merusak bulan, mungkin merusak musim. di dalam.

Mikel Arteta

“Kegembiraan dalam memenangkan pertandingan itu cukup tak tertandingi. Ada beberapa hal yang saya alami dalam hidup yang cocok dengan perasaan mengalahkan Spurs, tetapi gagasan derby membuat saya takut.”

Salah satu aspek dari dua kemenangan terakhir di Liga Premier yang paling menyenangkan bos Mikel Arteta adalah clean sheet yang dipertahankan timnya.

Setelah kebobolan sembilan gol dalam tiga pertandingan pertama musim ini, dua pertandingan tanpa kebobolan pasti akan menjadi bonus besar.

Tapi sekarang dia ingin melihat timnya memiliki lebih banyak ancaman gol setelah mencetak gol hanya dua kali musim ini – penghitungan terendah bersama di Liga Premier.

“Kami menjaga clean sheet di kedua pertandingan liga itu, tetapi gol yang dicetak adalah masalahnya,” kata Tom.

“Kami mencetak gol dari tendangan bebas melawan Burnley dan kami mencetak gol yang sangat beruntung, hampir canggung melawan Norwich di kandang.

“Itu mendorong saya tetapi saya tidak berpikir, ‘ya, kami akan pergi ke sana pada hari Minggu memainkan gaya permainan ini dengan para pemain ini dalam formasi tertentu.’

“Saya sangat bingung tentang jenis formasi yang bisa kita lihat melawan Spurs, ada dorongan dalam hasil, tetapi untuk gaya, itu masih belum ada.”

“Ketakutan akan kalah dalam pertandingan itu adalah situasi seminggu, sebulan, dan mungkin merusak musim.”

🙏 “Saya sangat, sangat peduli untuk memenangkan pertandingan itu. Kegembiraan dalam #AFC memenangkannya tak tertandingi.” @TheGoonerTalkTv mengatakan dia takut dengan derby London Utara besok pic.twitter.com/oiUVhzjRoV

– FansBet (@FansBet) 25 September 2021

Mikel Arteta mungkin telah berjuang untuk hasil melawan tim di bagian bawah tabel, tetapi selama waktunya sebagai bos Arsenal, dia berhasil mencapai beberapa hasil yang mengesankan melawan tim terbesar.

Dia meraih dua gelar Liga Premier atas Chelsea musim lalu, saat mengambil empat poin dari Manchester United, termasuk kemenangan pertama di kandang juara 20 kali selama 15 tahun.

“Kemampuan Arteta ada untuk memenangkan pertandingan ini,” jelas Tom.

“Saya selalu melihat permainan ini sebagai tongkat pengukur karena satu hal yang dia lakukan untuknya adalah itu.

“Dalam pertandingan besar, dia mengeluarkan hasil dari kantong, seperti kemenangan yang sangat tidak mungkin di Stamford Bridge musim lalu. Lalu ada kemenangan tandang pertama di Old Trafford sejak 2006.

“Dia membuat kami kompetitif lagi melawan tim enam besar, yang merupakan sesuatu yang Arsenal benar-benar perjuangkan selama bagian terbaik dari satu dekade.

“Itu mengarah pada elemen dorongan, tetapi derby khusus ini, setelah dua kemenangan yang tidak meyakinkan, bisa menjadi katalis untuk musim ini.”

Arsene Wenger Pat Rice

Arsenal menunjuk mantan kapten mereka Mikel Arteta sebagai pelatih kepala dengan kontrak tiga setengah tahun pada 2019.

Pelatih asal Spanyol itu telah bekerja sebagai pelatih di bawah Pep Guardiola di Manchester City, bergabung dengan klub pada tahun 2016 setelah pensiun sebagai pemain.

Dan mantan gelandang – yang membuat 150 penampilan untuk The Gunners antara 2011 dan 2016 – dikaitkan dengan menggantikan Arsene Wenger di Emirates pada 2018 sebelum klub menunjuk Emery.

Tetapi beberapa penggemar Gunners menyatakan keprihatinan bahwa klub telah mempekerjakan seorang pelatih tanpa pengalaman manajerial untuk dipanggil karena mereka ingin membangun kembali setelah kepergian pelatih legendaris Prancis.

“Sangat mudah untuk menunjuk pada kurangnya pengalaman ketika berbicara tentang Mikel Arteta karena itulah adanya – dia adalah pelatih yang tidak berpengalaman,” kata Tom.

“Itu telah menyebabkan kesalahan dalam pemilihan tim dan manajemen dalam game dan penanganan pemain, dan saya pikir itu sebabnya itu belum berhasil untuk Arteta.

“Dia adalah proyek jangka panjang dan saya, bersama dengan banyak penggemar Arsenal lainnya, mungkin tidak memiliki kesabaran untuk proyek jangka panjang.

“Tapi itu masih bisa berhasil, saya bisa terbukti salah, saya sangat ingin terbukti salah.

“Saya ingin kembali ke kereta Arteta dan kemenangan di derby London Utara akan sangat mengubah banyak orang.”

Mengikuti Matthewjcrist di Twitter

Author: Eileen Mccoy