Kasino Makau Memiliki Rebound Kuat Pada Bulan September

Pasar perjudian terbesar di dunia mengalami rebound yang kuat pada bulan September karena kasino di Makau melaporkan pendapatan kotor game senilai $735 juta.

Angka-angka, yang dirilis oleh Biro Inspeksi dan Koordinasi Gaming, mewakili peningkatan 165,9% dari tahun ke tahun dan lompatan yang cukup besar dari $554,5 juta yang dilaporkan pada bulan Agustus.

Rebound terjadi terlepas dari peraturan baru yang kemungkinan akan segera diterapkan pada industri. Pada pertengahan September pemerintah mengumumkan bahwa ada beberapa peraturan baru yang akan datang, termasuk kemungkinan mengubah jumlah lisensi yang diberikan dan menambahkan agen pemerintah untuk mengawasi kegiatan sehari-hari untuk setiap pemegang lisensi.

Desas-desus tentang peraturan itu saja sudah cukup untuk membuat harga saham perusahaan kasino Makau turun dengan Wynn Macau dan Sands China masing-masing turun 34% dan 28%.

Namun, penurunan pendapatan Agustus sebagian besar disebabkan oleh pembatasan perjalanan COVID-19 yang diberlakukan oleh pemerintah berkat lonjakan kasus dari munculnya varian delta. Pada akhir September, kepala pemerintahan Makau Ho lat Seng mengatakan bahwa jumlah kasus pada Agustus dan September “akhirnya membuat frustrasi” perekonomian. Seng memperkirakan “penurunan tajam” dalam jumlah pendapatan game sebagai tanggapan atas hal ini.

Untungnya bagi operator, dan penerimaan pajak yang dikumpulkan dari pendapatan kotor, penurunan tajam tidak pernah terjadi.

Dengan akhir September, memungkinkan angka kuartal ketiga untuk dihitung. Dari Juli hingga September, operator di Makau memenangkan $2,32 miliar dari para penjudi. Ini adalah lompatan besar 283,8% dari jangka waktu yang sama pada tahun 2020, tetapi turun 26,1 persen dari kuartal kedua tahun 2020.

Penurunan berurutan pada kuartal ketiga dapat dengan mudah dikaitkan dengan meningkatnya jumlah kasus COVID-19 pada bulan Agustus dan September dan pembatasan perjalanan yang menyertainya. Tahun ini, kasino Makau telah memenangkan $4,8 miliar.

Author: Eileen Mccoy