Ticktum mencari IndyCar, DTM dan Formula E untuk 2022

Mantan pembalap junior Formula 1 Red Bull dan Williams menghadapi masa depan yang tidak pasti dalam olahraga setelah mengakui awal bulan ini bahwa dia telah kehilangan peluangnya untuk mencapai tujuan utamanya mencapai F1.

Namun, Ticktum membantu tujuannya untuk mendapatkan dorongan untuk tahun 2022 dengan menghasilkan kinerja yang sempurna dalam kondisi lembab yang sulit untuk memenangkan satu-satunya balapan sprint F2 hari Sabtu di Sochi Autodrom.

Meski senang telah memenangkan perlombaan, dia menggambarkan kemenangan itu sebagai pahit mengingat prospek masa depannya. Tetapi pembalap berusia 22 tahun itu mengungkapkan pasca-balapan bahwa dia memiliki beberapa pilihan untuk tahun depan dan percaya dia memiliki “terlalu banyak untuk ditawarkan” untuk mempertimbangkan mengakhiri karir balap motornya.

“Menang tidak akan menyakitkan,” katanya ketika ditanya seberapa tepat waktu kemenangan ini untuk masa depannya.

“Saya benar-benar tidak tahu harus berkata apa, jujur ​​saja. Beberapa minggu terakhir saya telah menerima kenyataan bahwa saya tidak akan mencapai tujuan saya.

“Saya tidak ingin depresi tetapi ini membuat depresi. Superlisensi menolak saya beberapa tahun yang lalu. Saya telah melakukan beberapa hal bodoh di sepanjang jalan dan saya tidak tahu di mana saya akan berakhir.

“Saya selalu mengatakan jika saya tidak berhasil ke F1 saya akan mengacau dan melakukan sesuatu yang lain jika saya jujur, tetapi tanpa menjadi sombong saya pikir saya punya terlalu banyak untuk ditawarkan di belakang kemudi.

“Saya punya beberapa pilihan tapi ini bukan waktu terbaik.”

Ketika diminta untuk menguraikan opsinya untuk 2022, dia menambahkan: “Saya tidak bisa mengatakan apa pun kecuali siapa pun dengan setengah otak akan tahu IndyCar, DTM, tahun F2 lagi atau mungkin Formula E.

“Itu akan menjadi pilihan jadi itu adalah tempat yang akan saya cari.”

Dan Ticktum, Carlin

Dan Ticktum, Carlin

Foto oleh: James Gasperotti / Gambar Motorsport

Berkaca pada kemenangan F2 keduanya musim ini, Ticktum mengakui itu adalah salah satu balapan “paling menakutkan” yang pernah dia kendarai mengingat kondisi lembab dan keputusan untuk berlari dengan ban licin.

“Semakin saya memikirkannya, saya cukup senang saya tidak salah melangkah,” tambahnya.

“Itu banyak tentang kontrol mobil dan terutama dengan VSC ketika ban sedikit bocor dan Anda tidak tahu berapa banyak yang harus didorong.

“Itu mungkin salah satu balapan paling menakutkan yang pernah saya lakukan. Saya ingat balapan slick di tengah hujan sepanjang tahun 2011 di karting yang saya menangkan sekitar 12 detik.

“Pada awal balapan tidak ada garis kering penuh dan terutama menjadi mobil terdepan ada banyak hal yang harus dipikirkan.

“Ini manis, tidak ada keraguan tentang itu. Jelas setiap pembalap dalam kategori apapun ingin menang. Meskipun menyenangkan untuk menang pada hari itu, itu tidak berarti banyak karena saya tidak tahu di mana saya akan berada tahun depan. Saya senang bisa menang tapi itu pahit.”

Author: Eileen Mccoy